Bagaimana Cara Jujur dengan Suami Saya Tentang Menjadi Biseksual: Panduan Praktis

Menjelajahi Identitas Biseksual: Berbagi Jati Diri Anda dengan Pasangan Anda

Selamat datang di Point B, kolom saran bulanan Kool Kids untuk pertanyaan-pertanyaan seputar gender, hubungan, dan kencan yang tidak bisa dijawab oleh Google. Kirimkan pertanyaan-pertanyaan homoseksual yang telah kamu catat kepada tim editorial Kool Kids yang jujur: (email protected) Point B terbit setiap minggu ketiga setiap bulannya.

Dear Becky.

Setelah banyak melakukan refleksi diri, saya sampai pada kesimpulan bahwa saya adalah seorang biseksual. (Meskipun saya sama sekali tidak memiliki pengalaman dengan sesama jenis). Mungkin sebagian dari diri saya selalu tahu bahwa saya adalah seorang homoseksual, namun hal itu terkonfirmasi ketika saya mulai terobsesi dengan instruktur yoga saya. Dia sangat cantik, tapi memilukan. (Tapi bukan dengan cara cemburu! Dengan cara yang "Saya ingin mencium wajah Anda"). Tapi inilah masalahnya: Saya sudah menikah.

Jangan salah sangka, saya mencintai suami saya. Kami telah bersama selama delapan tahun sekarang (kami bertemu di perguruan tinggi). Dan saya tidak berniat untuk bertindak atas kegilaan ini. Namun, hal ini telah memicu beberapa perasaan campur aduk. Apakah salah jika saya ingin "menemukan" kesejukan saya? Seperti apa hal itu dalam kasus saya? Ditambah lagi, pertanyaannya: bagaimana cara saya mengungkapkannya kepada suami saya?

Saya rasa dia tidak akan marah atau terluka, tapi saya yakin dia ingin tahu mengapa saya memutuskan untuk membicarakannya sekarang. Masalahnya, selain kegilaan yang konyol, saya tidak tahu mengapa saya tiba-tiba terobsesi untuk belajar lebih banyak tentang bagian dari diri saya ini. Idealnya, saya ingin memahami kebutuhan yang baru saya temukan ini sebelum saya melakukan upaya gila dalam hubungan kami. Saya khawatir bahwa saya menciptakan sesuatu dari ketiadaan dan bahwa saya harus merahasiakan informasi baru ini. Namun kemudian, bagian lain dari diri saya merasa ingin berbagi seluruh diri saya dengan suami saya.

Apa yang harus saya lakukan?

Cinta.

Jadi saya bisa menangis.

So Bi yang terhormat, aku mungkin akan menangis.

Tidak ada yang salah dengan keinginan untuk menemukan kesejukan Anda. Sama sekali tidak. Terlepas dari pengalaman masa lalu Anda dengan sesama jenis (atau ketiadaannya), biseksualitas Anda adalah bagian penting dari diri Anda. Pertanyaan ini membuat saya senang, karena dalam pikiran dan perasaan Anda yang membingungkan, jelas bahwa Anda mulai memasuki diri Anda yang aneh dan ingin merangkak keluar dari lemari. biCon Carly Torres akan bangga.

Saya ingin mengungkapkan betapa sangat umum situasi Anda. Orang yang terlambat mekar - dan saya menggunakan istilah itu secara longgar karena tidak ada jadwal dalam hal seks - ada di mana-mana. Saya pikir ada semacam kebetulan menjadi gay dan terlambat. Apakah orang yang terlambat mekar dalam hubungan monogami pernah memiliki jam dalam hidup mereka?

Penelitian telah menunjukkan bahwa lebih dari 80% biseksual dalam hubungan jangka panjang memiliki pasangan dengan jenis kelamin yang berbeda. Saya menunjukkan hal ini untuk menunjukkan kepada Anda bahwa Anda bukan satu-satunya yang mengalami hal ini. (Jika Anda tidak percaya dengan penelitian ini, teruslah mengunjungi Reddit).

Jika menggali seksualitas Anda tidak memunculkan perasaan rumit yang menginspirasi. Tidak mudah untuk menyadari bahwa Anda mungkin memiliki satu (atau 100) ketertarikan pada seseorang dengan jenis kelamin yang sama. Ketika Anda berlatih yoga 2-3 kali seminggu, mengapa sekarang Anda berlatih 10 kali seminggu? Ini membingungkan dan mahal. Kita perlu mencari tahu tentang hal ini.

Hanya karena Anda berada dalam sebuah hubungan yang berkomitmen seumur hidup, bukan berarti Anda tidak akan pernah menemukan seseorang yang menarik lagi. Sejujurnya, terlepas dari jenis kelamin, "naksir bodoh" terasa lebih tepat dan diperbolehkan. Menikah bukan berarti Anda tidak akan pernah merasakan apa-apa lagi; itu berarti Anda akan memilih pasangan Anda lagi dan lagi. Anda sendiri yang mengatakannya: Anda tidak berniat untuk menindaklanjuti rasa suka ini. Saya tidak melihat sisi negatifnya (kecuali kelas mingguan pada tagihan kartu kredit Anda).

Saya rasa Anda mengalami masalah dengan keinginan untuk mengeksplorasi biseksualitas Anda, tetapi merasa pernikahan Anda adalah penghalang. Tentu saja, jika Anda tertarik untuk memiliki hubungan seksual atau non-platonis dengan seorang wanita, maka hal ini mungkin benar, tetapi mengeksplorasi seksualitas Anda tidak harus hanya bergantung pada seks. Menjelajahi seksualitas Anda bisa sesederhana membuat komunitas yang keren, menghadiri acara yang keren, membaca literatur atau pornografi yang keren, menonton acara yang keren, menonton film porno yang keren, dan banyak lagi. Siapa itu. Dengan pengecualian La Word Supremacy: Generation Q, acara itu hanya akan memberi Anda migrain yang buruk.

Saya akan berasumsi (demi ilmu pengetahuan) bahwa Anda mungkin sedikit penasaran dengan berhubungan seks dengan sesama jenis, dan jika memang iya, jangan salahkan diri Anda sendiri. Saya tidak percaya fantasi atau rasa ingin tahu adalah kecurangan. Jika Anda bertanya kepada saya, 100% tidak masalah jika pikiran Anda menjelajah ke sana. Jika seiring berjalannya waktu - dan saya tahu ini tidak terjadi pada Anda saat ini - pikiran-pikiran itu menjadi keinginan yang nyata, ketahuilah bahwa tidak ada seorang pun dalam hidup ini yang bisa mewujudkan semua fantasinya. Beranikah saya mengatakan bahwa tidak ada seorang pun yang mendapatkan semua keinginannya? Anda dapat berduka atas pengalaman ini seperti halnya Anda berduka atas hubungan lain di luar pasangan Anda. Cobalah untuk tidak (lebih mudah diucapkan daripada dilakukan) berasumsi bahwa analisis ini mengalihkan perhatian Anda dari hubungan romantis yang ada. Anda tidak perlu berhubungan seks (atau pengalaman romantis apa pun) dengan seorang wanita untuk menjadi biseksual. Menemukan guru yoga Anda seksi saja sudah cukup, dan sejujurnya, itu seharusnya menjadi hak untuk menjadi biseksual.

Hal pertama yang dapat membantu Anda memahami seksualitas Anda dan menerimanya sepenuhnya adalah dengan memberitahu suami Anda. Anda tidak perlu khawatir tentang apa pun ketika peristiwa besar ini terjadi. Ini adalah peristiwa indah yang akan dirayakan oleh pasangan terhormat mana pun. Dari suaranya, suami Anda mendapatkan dukungan penuh dari Anda. Hanya itu yang bisa diminta oleh siapa pun. Ketika Anda memilih untuk keluar, itu bukan urusannya. Seperti yang saya sebutkan, terlambat datang bulan tidak memiliki jam, jadi itu bukan salah Anda.

Bagaimana Anda keluar sepenuhnya terserah Anda. Tidak ada cara yang benar. Saya mengerti bahwa Anda mungkin ingin meluangkan waktu sejenak untuk merasakan perasaan Anda sebelum membagikan hal ini dengannya, dan itu tidak masalah. Luangkan semua waktu yang Anda butuhkan (beberapa kelas yoga tambahan mungkin bisa membantu), tapi tidak pernah ada waktu yang "tepat". Ini hanya sesuatu yang harus Anda ungkapkan suatu hari ketika Anda merasa paling nyaman.

Berkencan dengan lawan jenis tidak menghilangkan ketenangan Anda. Berkencan dengan seseorang bukan berarti Anda hanya tertarik pada satu orang, Anda perlu mengeksplorasi "bagian dari diri Anda". Anda akan berterima kasih untuk itu di masa depan.

XX.

kursi kehormatan

tren modis

Cerita Terbaru

id_IDBahasa Indonesia