Tema dan Semangat Maret LGBT Taiwan 2020

Sumber gambar: Situs web Aliansi LGBT Taiwan Rally Alliance 2020

Keindahan Masa Dewasa

Komentar:

Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar kata '18'? Bagi banyak orang, usia 18 tahun seharusnya memiliki arti yang spesial. Tahun lalu, kami menyerukan "18 untuk semua orang", dan tahun ini, 18 untuk pawai LGBT Taiwan! Selama dua tahun terakhir, kami telah melalui pertarungan referendum, undang-undang pernikahan sesama jenis dan pemilihan presiden bersama-sama, dan politik telah mempengaruhi kami setiap saat. "Dari "Melihat Homoseksualitas" yang pertama pada tahun 2003 hingga "Keindahan Kedewasaan" tahun ini, pawai ini telah berkembang dari satu-satunya pawai di Taiwan menjadi pawai di mana-mana. Pada titik ini, komunitas LGBTIQA+ tidak lagi hanya perlu dilihat, tetapi juga membutuhkan keindahan kedewasaan.


Apa yang dimaksud dengan 'indahnya menjadi orang dewasa'? Awalnya, ini berarti berbuat baik kepada orang lain, tetapi kami telah mengembangkannya menjadi 'memahami dan menghormati identitas orang lain'. Identitas bersifat subjektif, yang berarti apa yang Anda 'rasakan' sebagai identitas Anda 'saat ini', dan seperti apa Anda ingin orang lain melihat Anda, serta apa yang membuat Anda merasa nyaman dengan identitas tersebut. Identitas tidak harus memihak, dan tidak harus sama selamanya. Beberapa orang mungkin berkata bahwa dalam komunitas yang beragam secara seksual "apa gunanya memiliki begitu banyak kategori/subdivisi? Setidaknya ada dua masalah dengan pernyataan ini: pertama, pernyataan ini menyangkal identitas diri orang lain dan gagal untuk memahami dan menghormati mereka sama sekali; kedua, pernyataan ini mengacaukan 'identitas' dengan 'pelabelan'. Identitas adalah atribusi yang diberikan kepada diri sendiri, sementara pelabelan adalah sesuatu yang diberikan kepada orang lain. Selain itu, sangat sulit untuk mendefinisikan identitas secara obyektif, yang berarti bahwa 'apa yang Anda lakukan tidak berarti Anda harus memiliki identitas'.


Selain itu, istilah 'dewasa' sering kali mengingatkan kita pada istilah '18 tahun dilarang', tetapi apakah hanya orang dewasa yang boleh melakukan hubungan seks atau 'boleh' melakukan hubungan seks? Yang lebih penting adalah mengetahui bagaimana cara menolak, mempelajari langkah-langkah perlindungan, dan memahami risiko dan tanggung jawab hukum yang terkait dengan perilaku seksual. Pada tingkat hukum, perlindungan seksual dan otonomi seksual tidak boleh bersifat dikotomis, yang mengubah niat baik dari perlindungan legislatif menjadi pembatasan atau hambatan. Di sisi lain, apakah orang dewasa selalu melakukan hubungan seks, atau apakah mereka selalu 'diperbolehkan' untuk melakukan hubungan seks? Orang dengan disabilitas sering diperlakukan seolah-olah mereka tidak berhubungan seks, mungkin karena mereka diabaikan, mungkin karena mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan, atau mungkin karena mereka diberitahu bahwa "mereka beruntung masih hidup, mereka meminta lebih banyak lagi". Ketika seseorang yang jujur mengatakan bahwa ia 'tidak menginginkan/membutuhkan seks', ia akan dianggap sebagai orang yang sakit, memiliki masalah fisik (seksual) atau psikologis, dan bukan orang yang mengalami kelainan. Persepsi yang sudah mapan seperti itu menciptakan fenomena sosial: orang dengan gangguan dianggap tidak ingin berhubungan seks, sementara mereka yang tidak berhubungan seks dianggap memiliki gangguan, yaitu mereka yang membutuhkan seks dianggap tidak menginginkannya dan mereka yang tidak membutuhkannya dianggap menginginkannya.
Jadi, apakah yang dimaksud dengan 'kecantikan'? Jika gerakan gay/transgender adalah tentang mengizinkan setiap orang untuk menjalani hidup mereka dengan cara yang paling nyaman, maka lebih dari itu, apakah ini tentang citra tubuh dan penampilan? Sebagai contoh, beberapa pria gay berusaha keras untuk mendapatkan dan memproyeksikan citra 'kekokohan dan kejantanan', atau bahkan apa yang disebut 'penampilan heteroseksual', mungkin untuk menghilangkan stereotip pria gay sebagai 'feminin' dan 'lemah gemulai'. Apakah kecemasan akan citra tubuh ini telah menginternalisasi 'homofobia', yang pada gilirannya menindas kaum kita sendiri? Tentu saja, tidak ada yang salah dengan melawan stereotip, tapi adalah hal yang menindas untuk memaksakan tuntutan-tuntutan ini kepada mereka yang tidak dapat memenuhi 'standar ideal' citra tubuh dan penampilan. Situasi bagi transgender dan cross-dresser bahkan lebih sulit lagi. Stigma atau diskriminasi, dan bahkan larangan hukum, yang dihadapi oleh orang-orang yang ingin terlihat berbeda dari jenis kelamin biologis mereka di Tokyo, atau yang tidak sesuai dengan ekspektasi masyarakat, menghalangi mereka untuk hidup sesuai dengan jati diri mereka yang sebenarnya. "Kecantikan seharusnya tidak menjadi sesuatu yang diberikan, karena standar kecantikan berubah seiring waktu dan tempat. Meskipun kita melawan stereotip, kita tidak boleh membiarkan diri kita menjadi pelaku stereotip lain, yang mengucilkan atau merugikan stereotip kita sendiri.

"Keindahan menjadi dewasa" juga dapat diartikan sebagai "keindahan terlahir sebagai manusia" - apa pun Anda, apa pun jenis kelamin/identitas/usia/kebangsaan Anda, Anda adalah bagian dari komunitas yang beragam secara seksual, dan itu adalah sebuah "keindahan". Jika masyarakat cukup ramah, maka tidak perlu merasa menyesal karena terlahir sebagai manusia, baik di rumah, di sekolah, atau di tempat kerja, semua orang dapat menjalani hidup mereka dengan cara yang paling membuat mereka betah, dan itulah cara Anda dan saya menjalani hidup sehari-hari. 18 merupakan masa transisi, dan tahap selanjutnya dari gerakan gay, dengan adanya undang-undang pernikahan sesama jenis tahun lalu, masih merupakan tonggak sejarah yang penting, meskipun masih ada pekerjaan rumah yang belum selesai. Tahun ini, isu kewarganegaraan di usia 18 tahun akan menjadi isu yang penting, karena usia 18 tahun merupakan masa penuh tanggung jawab namun masih memiliki kapasitas yang terbatas, yang mengakibatkan ketidaksetaraan hak dan kewajiban yang masih harus diatasi.


Untuk edisi ke-18 Parade LGBT Taiwan, kami mengundang Anda untuk bergabung dengan kami di jalanan untuk "membuat yang terbaik dari kehidupan". Pawai tahun lalu bertema "LGBTQ Alley", dengan harapan bahwa masyarakat akan melihat bahwa ada orang-orang gay di sekitar kita, tetapi tahun ini, kami berharap bahwa komunitas keragaman seksual tidak hanya dilihat, tetapi juga dipahami dan dihormati. Dengan cara ini, semua orang bisa terlahir cantik dan setiap orang adalah makhluk yang paling "cantik". (Dikutip dari situs web Aliansi Rally LGBT Taiwan 2011)

Peta tur

Grup Tur

MerahGOLIN, Sony Pictures
G Chord Guitar Society, HSBC, IBM, LEZS Woman's Country, Mamak - kelompok LGBT Malaysia, Switch Taipei, Taboo, Pemuda Malaysia, CKSU Coolzilla Society, Pusat Konseling Universitas Chung Yuan, Kelompok Sukarelawan Wind Boat Ge House, Taipei Foojin, Asosiasi Hak-hak Keluarga LGBT Taiwan, Asosiasi Orang Tua Pendidikan Keberagaman Taiwan, Asosiasi Konseling Seksualitas Taiwan, Asosiasi Basis Taiwan, Asosiasi Jurnal Infeksi Taiwan, Kediaman Pelangi Taoyuan Asosiasi Konselor Seksualitas Taiwan, Asosiasi Cinta Orang Tua Gay, Blok Yi, Prasad Gay Universitas Tung Hwa, Asosiasi Basis Taiwan, Asosiasi Jurnal Infeksi Taiwan, Kediaman Pelangi Taoyuan X Asosiasi Cina untuk Promosi dan Studi Kesehatan Fisik dan Mental, Yayasan Pengetahuan Baru Wanita, Asosiasi Mahasiswa Universitas Sains dan Teknologi Nasional Kaohsiung (Kampus Jian Gong), Asosiasi Mahasiswa Sekolah Tinggi Seni Liberal Universitas Nasional Taiwan, Grup Pelangi Atti, Pusat Pelatihan Profesional Konseling Seksualitas Holguang, Asosiasi Taiwan untuk Promosi Hak-Hak Pasangan Pusat Pelatihan, Aliansi Taiwan untuk Promosi Hak-Hak Pasangan, Kaohsiung Gay and Lesbian Parade, Koalisi Transnasional untuk Kesetaraan Hak dalam Perkawinan, Klub Seksualitas Universitas Tzu Chi, Aliansi LGBT Pribumi Taiwan
OranyeAsosiasi Saluran Konsultasi Gay dan Lesbian Taiwan
Pojok Eksklusif, G*star, Maryjane Pizza
Paduan Suara Pria G Major, GSK, HERO BAR, KKBOX, T-STUDIO x PAR.T, Waroom Warm Court Bar, Hand Angels & Disabled Children's Brigade, Kelompok Aksi Pelangi Shih Hsin, Parade Pelangi Tainan, Perkumpulan Jurusan Sejarah Universitas Taiwan, Kelompok Pelangi GOGO, Lokakarya Pemecahan Bingkai, Polli Open, Perhimpunan Mahasiswa Kedokteran Taiwan, Time Force, Perhimpunan Mahasiswa Hukum Universitas Taiwan, Perhimpunan Mahasiswa Hukum Universitas Taiwan, Perhimpunan Mahasiswa Hukum Universitas Taiwan, Perhimpunan Mahasiswa Hukum Universitas Taiwan, Winkler Partners, Winkler Partners, Crystal Optical x Ace Media, Standard Chartered International Business Bank, Love Everyday Music Festival, Parade Asosiasi Mahasiswa Hukum Universitas Nasional Taiwan, Asosiasi Sosiologi Universitas Nasional Taiwan, Winkler Partners, Winkler Partners, Crystal Optical x Ace Media, Standard Chartered International Business Bank, Love Everyday Music Festival, Aliansi Parade Anggur, Taiwan Rainbow Road Run, gsk GlaxoSmithKline 
KuningAmnesty International Taiwan
Unilever, foodpanda
Kantor-kantor di Taiwan (termasuk Uni Eropa, Amerika Serikat, Australia, Selandia Baru, Prancis, Inggris, Kanada, tentatif), Rainbow of Macau, Arco-íris de Macau, Klub Pendakian Gunung Mountain House, FCC, Departemen Bahasa Hakka dan Ilmu Sosial, National Central University, Japan Airlines Cabang Taiwan, Klub Renang Waterboy, Klub Gay dan Lesbian NTU, Asosiasi Studi Wanita Taiwan, Serikat Industri Organisasi Nirlaba Taiwan, Taiwan Keenan Taipei Party, Taiwan Microsoft Corporation, Perkumpulan Xiang Shan, Asosiasi Studi Wanita Ernst & Young United, Serikat Industri Organisasi Nirlaba Taiwan, Asosiasi Lembaga Swadaya Masyarakat Taiwan, Taiwan MicroSoft Ltd. Masyarakat Studi Hong Kong, Universitas Nasional Taiwan, NTU Longda Society, Asosiasi Studi Wanita Taiwan, Persatuan Industri Organisasi Nirlaba Taiwan, Departemen Partai Taipei, Taiwan Microsoft Corporation, Xiang Shan Society, Ernst & Young Associates (EY Taiwan), Asosiasi Mahasiswa Universitas Nasional Cheng Kung, Universitas Nasional Cheng Kung TO ‧ La Cool Society, Action Mountain Pallet, Soochow LGBT Society, Social Science Practice Seeds Forum, Aliansi Taiwan untuk Penghapusan Hukuman Mati, Karnaval Pelangi Taiwan Timur, Venison, Masyarakat Penelitian Budaya LGBTQ Lu Jen-Chia dari Universitas Nasional Chengchi, Hong Kong Outlanders, Gereja Injil Cahaya Sejati, Komunitas Rumah Negara Biru Keelung, Revolusi Kesukuan Ching-Chiung, Lokakarya Kesetaraan Gender Universitas Tsinghua, Lapisan Konfrontasi, Komunitas Pembalikkan Universitas Taipei, Asosiasi Mahasiswa Pekerjaan Sosial Universitas Taiwan, Universitas Katolik Fu Jen Asosiasi Mahasiswa Departemen Pekerjaan Sosial, Universitas Katolik Fu Jen, Mata Kuliah Psikologi Seksualitas, Departemen Psikologi, Universitas Ming Chuan
HijauGereja Presbiterian LGBT Tongguang
KLOOK Haklu, Gilead
SHL Medical, Tesla, Asosiasi Taiwan untuk Promosi Hak-hak Tenaga Kerja di Industri Seks, Partai Progresif Demokratik, Pemandu Sorak Pemuda Advokasi Perdamaian Seksual, Soochow Uniform Hotties, Departemen Seni Pertunjukan Universitas Teknologi Tenggara, BNP Paribas Group, Front Narsisme Seksual Chang Gung, Goldman Sachs, Korps Marinir, Yayasan Platform Pemuda Taiwan, Majelis Perwakilan Mahasiswa Asosiasi Mahasiswa Universitas Nasional Taiwan, Masyarakat Mimpi yang Berbeda, Partai Hijau, Yayasan Hijau, kelompok timah A.A. der A.A.
BiruYayasan Greenpeace
GAP (Taiwan Gap), LesPark, Biogen Taiwan Biogen
BMS PRIDE Alliance, Expedia Group, Procter & Gamble, Flying Fish Society, Universitas Shih Hsin, BDSM Society, Universitas Nasional Taiwan, BDSM Society, Penyalahgunaan Tali Kulit + Perbudakan, Universitas Jiao Tong, Universitas Cheng Kung, Liga Pemuda KMT, Asosiasi Mahasiswa Universitas Chengchi Nasional, Conde Nast Institute of Possible Studies, Universitas Tsinghua Masyarakat Seksualitas Changshi, Masyarakat Penelitian Feminis NTU, Serikat Mahasiswa NTU
UnguKoalisi Taiwan untuk Hak-hak Anak Keren
Tinder, Tim Lei Shan Bao Jing Noriega, Pusat Kesehatan dan Budaya Rainbow Cool Kids
Institut Studi Gender, Universitas Shih Hsin, Asosiasi Pendidikan Kesetaraan Gender Taiwan, Taiwan Non-Binary Cool Kids, Studio Kehamilan yang Baik, Universitas Sains dan Teknologi Chang Gung Rainbow Fun Club, Rainbow City Wind Ensemble, Kelompok Aseksual Taiwan, Kuroshio, Klub Seks Universitas Normal Nasional Taiwan, Pu Yu Impression

Sponsorship

Emas

Perak

Sponsor pelampung dan iklan


(Dikutip dari situs resmi Taiwan Gay and Lesbian March)

Cerita Terbaru

id_IDBahasa Indonesia